#Blonek itu Sesuatu Banget

27 May 2012

efek-blogging-terhadap-motivasi-diriBlogging. Dunia yang sudah lama gue geluti. Just NGEBLOG. Tanpa pernah nekat keluar dari tempurung gue untuk bertemu dengan blogger-blogger kebat di luar sana. But, setelah mengikuti Kopdar 1000 Blogger Nusantara. Gue jadi tau, ternyata NgeBlog tanpa Komunitas dan Tanpa Nekat itu gak ada TASTE-nya.Bersyukur banget bisa ketemu Blogger-blogger kebat yang gue kagumi via blog yang telah membuka tempurung gue.

Nah, setelah bertemu dan berbagi berbagai pengalaman inilah, yang membuat gue tau and nambah kosakata baru di Kamus Kehidupan gue. #Blonek. Ya. Dan gue tertarik dengan hal ini. Blogger Nekat. Yang ternyata sudah banyak blogger yang mendeklarasikan dirinya seorang #Blonek.Dan, salah satu yang mendeklarasikan dan memboomingkan #blonek ini adalah si foundernya dotsemarang, gak perlu sebut merek, soalnya dia sudah jadi seleblog.hoho

Mungkin, hampir semua blogger punya cerita ngeBlonek masing-masing, yang sebenernya sama aja intinya Nekat . Gue-pun juga punya cerita ngeBlonek yang benar-benar nekat gue lakuin. Dan ada cerita unik di masing-masing kisah ngeBlonek gue.

Mulai dari Nekat ikutan Blogger Nusantara bareng Komunitas Blogger Madura Plat-M meskipun gue belum jadi anggota, malah baru kenal Komunitas ini. Dah gitu gue Mahasiswa Baru lagi, yang dengan PD-nya ikutan Event se-Gede ini bareng kakak-kakak senior yang sebenernya baru gue kenal ya pas waktu daftar event ini.

Blonek Ria di Jawa Timur

blonek ria di malang

Setelah event gede ini, seperti yang gue ceritain di awal postingan ini, gue jadi ngerti apa itu #blonek dan pengen ngerasain taste-nya ngeblog dan komunitasnya. Dan cerita unik ke-dua saat gue bener-bener Nekat ikutan ke Malang. Uniknya, saat gue udah jadi cewek sendiri yang harus naik Bis sendiri bareng mereka pas berangkat dan tetap jadi cewek sendiri saat pulang naik kereta [ya iyalah..hehe]. Nah, yang paling unik dan menyebalkan dari nge-Blonek gue ke Malang ini ialang saat gue dikerjain mereka. Delapan kacong [cowok] Plat-M. Tragisnya, gue sampai nangis sekitar 1 jam-an. Sebenarnya malu nich cerita soal aib pengalaman ini. Jadi, ceritanya saat akan pulang sore, setelah acara, kami kehabisan tiket kereta api. Nah, jadi kami nginep lagi di basecamp yang udah disediakan. Nah, besoknya tuch mas-mas Plat-M mau beli tiket kereta sambil jalan-jalan pagi menikmati indahnya kota Malang. Tentu gue pengen ikutan lah. Eh, gue kagak boleh ikutan, gara-gara gue cewek. Geje kan?

Terpaksa dah gue tunggu mereka di basecamp. Nah, pas mereka balik. Sebelnya minta ampun. Mereka cuman beli 8 tiket kereta. Gue shock-lah. Awalnya kagak percaya, masak iya mereka tega. Tapi, setelah mereka jelaskan. Gue jadi percaya. Katanya tiketnya emang tinggal 8. Gue bahkan sampai diajarin cara baca tuch tiket kereta, takut gue kagak percaya. Dan emang tiket itu untuk 8 kursi. Jiah, mulai dech gue netesin air mata gue yang berharga ini. Gue disuruh bareng Blogger Bekasi sampek terminal dan ke Surabaya sendiri. Ya tentu gue nangis lah. Belum pernah naik bis dari malang, sendirian lagi. Tambah nangis lagi saat mas Darul sama mas Fajar bener-bener ngeyakinin gue bahwa emang beneran tiket cuman 8. Tambah nangis dah. Solusi dari mereka banyak banget, disebutin satu-satu. Mulai dari telfon temen gue yang kuliah disitu-lah, nginep di rumah panitia-lah, naik bis lah, naik kereta sore-lah, apapun itu gue GAK MAU!! Bahkan sampek terucap dari bibir gue kalo kayak gitu, gue kagak bakalan ngikutan Plat-M lagi!!

Setelah mungkin 1 jam lebih gue nangis dan merasa mereka bener-bener tega ke gue, eh si mas darul tanya, Kalo naik kereta butuh apa?. Gue jawab TIKET-lah!! Gue ditanya itu mulu tambah nangis-lah. Jreng jreng, dia ngeluarin 1 taket dari kantingnya. Asem, ternyata gue dikerjain. Huwaaaa..:(( *malu

Blonek Ria di Madura

blonek ria di pamekasan

Yang selanjutnya di Madura. Tepatnya saat Plat-M mau len-jelen ke Pamekasan. 3 jam dari tempat gue stay sekarang jika naik angkot. Nah, disana udah ada mas-mas yang lagi KKn, jadi yang dari Bangkalan cuman beberapa orang. Tragisnya, gue kagak ada tebengan naik motor. Si mas Farid punya ide kalo gue naik angkot aja, toch ntar darisana ditunggu di pemberhentian angkot. Karena gue belum pernah ke Pamekasan. Gue iyakan aja dah. Gue dititipin ke Pak Supir [maklum masih anak-anak dibawah umur :P], dan meluncurlah angkot ke Pamekasan. Ampun, 3 jam gue kagak ada temen ngobrol. Singkatnya sampailah gue di Pamekasan, sambil nunggu ada yang jempu gue, gue nikmatin jalanan di Pamekasa. Ternyata lebih mengota daripada tempat gue stay. Tiba-tiba ada mas-mas sekitar 23 tahuan lah, ngomong bahasa madura cepet banget, sepertinya menawarkan becaknya sich. Setelah berhenti ngomong, gue bilang dengan polosnya Apa ya pak artinya? haha, mukanya langsung berubah. Lucu banget.

Blonek Ria ke Bandung coyyyy :D

blonek ria di Bandung

Nah, ini yang paling keren dan gue tunggu-tunggu. Dapet undangan ke Bandung. Galau-nya pas lagi gue UTS. Gak mungkin gue ninggalin UTS. Tapi yakin gue bisa ikutan. Akhirnya dengan niat nekat ala #blonek . Gue datengin dosen matkul umum gue, dan dengan baik hati beliau membolehkan gue ujian duluan. Banyak lah rintangan saat gue bener-bener ngBlonek ke Bandung. Tapi keren kok. Pengalaman ngeBlonek yang gak bakalan gue lupain. Bener-bener amazing. Apalagi di Bandung ketemu bos-bos blogdetik dan blogger-blogger keren semacam Dblogger, Blogger Benteng, Blogger Bojonegoro, dan banyak lagi, tentu gak ketinggalan #Blonek sejati, teman-teman dotsemarang :)


TAGS Blonek


-

Author

Follow Me