Lost Wallet ! Oh NO!! I hope NO!!

27 Oct 2012

Tepatnya kemaren, kamis sore. Saat saya ingin segera pulang ke Pare. Agar segera mendengar kumandang Takbir di kota kecil tempat saya lahir. Pare, salah satu kecamatan di Kabupaten Kediri. Selesai ujian Metode Numerik dan Basis Data yang cukup membuat mata berputar dengan tabel-tabelnya, saya langsung balik kos untuk prepare balik kampung.

Semua sudah masuk ke dalam tas punggung saya *yang saya selalu merasa berat memakai tas ini.. Ya, cukup berat ternyata, saya kurangi bawaan. Saya tutup kembali semua. Sambil menunggu keponakan saya yang kebetulan satu kampus dengan saya untuk pulang bersama. Uang receh di dompet saya keluarkan semua. Saya menaruhnya dikantong samping tas agar mudah mengambilnya jika ada pengamen nanti di angkot, kapal maupun bis yang saya tumpangi nanti. Tiga lembar uang sepuluh ribuan untuk ongkos dari Madura sampai Pare.

Keponakan sudah sampai di kos, makan, sholat dan kamipun berangkat. Saya rasa ada yang janggal, dan ternyata helm yang seharusnya saya bawa agar saat balik ke Madura bisa diantar kakak atau nebeng teman tidak bingung nyari helm. Helm-pun diantar mbak kos saya ke tempat saya menunggu angkot. Kamipun berangkat. Tas yang biasa saya taruh di depan, saya taruh dipunggung saya, karena kami bertiga (saya, kepinakan saya, dan salah satu mbak Lia >mbak kos saya) berangkat bersama, pastilah saling mengingatkan jika ada hal yang mencurigakan.

Pelabuhan Kamal sangat ramai saat itu. Banyak yang pulang kampung agar bisa berkumpul bersama keluarga di Hari Besar ini. Saat sampai diatas kapal, mbak Lia menegur saya karena resleting tas yang tidak ditaruh pinggir *padahal biasanya saya paling inget tentang ini kalo mau berpergian. Dan jreng, ternyata resleting nomor 3 terbuka. Perasaan saya langsung gak enak. Soalnya di situ tempat saya menaruh dompet saya. Saya mengecek didalam tas, semua saya keluarkan. Dan ya, dompet saya tidak ada. Astaghfirullah. Saat itu saya masih tenang, sampai turun dari kapal dan naik bis menuju Bungurasih, saya cek lagi, saya menyuruh keponakan saya untuk sms mbak kos yang masih di kos-an.
Dompet saya juga tidak diketemukan disana. Ya Allah, saya sedikit lemas meski hati masih tenang.
Sesampai di rumah, saya ceritakan semua ke ibuk. Yah, ibuk sedikit kaget. Tapi mau bagaimana lagi. Mungin ini memang sudah jalannya. Tapi semoga saya menemukannya di Kos. Meski saya masih yakin saya sudah memasukkannya di tas. Semoga masih tertinggal di kos.
Banyak hikmah sich yang kudu saya petik, seperti mungkin saya kurang shodaqoh, kurang bersyukur atas rizqinya juga mungkin. Kurang teliti, kurang cermat. Banyak hikmahnya deh.. Terutama untuk ikhlas dan sabar.
Hem.. ini juga ada hikmahnya buat temen”..kalau diperjalanan..apa lagi musim mudik kayak kemaren.. tas di taruh di depan dada aja ya.. “:)


TAGS


-

Author

Follow Me