My Roommate

4 Dec 2014

Menjadi anak kos. Dulu saya tak pernah membayangkan bisa jadi anak kos. Berbagi kamar dengan orang yang mungkin baru saya kenal. Kamar adalah privacy bagi saya. Saya melakukan banyak hal di dalam kamar. Jadi kalau ada orang yang tidak saya kenal atau belum saya kenal lama pasti akan terasa tidak nyaman.

TAPI, ternyata itu terbantahkan. Kalau kalian sekarang jadi anak kos, jangan iri dengan saya yang mendapatkan roommate paling keceh.hehe. Nah, kalau kalian yang bernasib sama memiliki roommate yang keceh kayak saya, nulis juga deh, pasti roommate kalian seneng banget. Apalagi nulisnya di Blogdetik, platform Blog paling keceh :D

My ROOMMATE

roommateKalau di rumah, saya jarang sekali berbagi keluh kesah dengan kakak saya yang usianya berjarak 3 tahun diatas saya. Atau berbagi keluh kesah dengan adek saya yang berjarak 2 tahun dibawah saya. Mungkin saya terkesan mandiri atau bahkan introvert. Semuanya akan saya hadapi sendiri. Lagi ada masalah di sekolah, masalah dengan teman, masalah dengan ini itu, atau bahkan saat saya berbunga-bunga karena seseorang-pun tak pernah saya ceritakan di rumah. Terkadang saya hanya bercerita di kakak saya yang pertama. Itupun tak se-detail seharusnya.

Tapi akan berbeda dengan roommate. Entah mengapa. Saya jadi terbuka banget sama Mbak Qoni. Teman sekamar saya yang beda prodi, beda fakultas dan beda angkatan. Satu lagi, beda pulau. Kalau mbak Qoni asli dari Madura, kalau saya dari pulau seberang. Meskipun baru kenal, saya mulai bisa membuka diri di semester-semester awal. Mungkin karena dasar mbak Qoni-nya baik banget ya, jadinya saya nyaman gitu. Setiap ada masalah dikit di kampus cerita dah. Setiap lagi seneng cerita jugak. Like not me. Tapi yap, ini saya. Tumpah ruahlah setiap momen saya share ke beliau [ at least i have some secret story that not to share to her ]. Tapi bukan itu yang saya ceritakan. Yang saya ceritakan disini adalah hal-hal yang mungkin bakalan buat kalian pengen punya roommate kayak mbak Qoni :D

Teh Anget atau Wedang Jahe Anget

cappucino

Entah sudah berapa kali saya dibuatin teh anget atau jahe anget oleh mbak Qoni. Kalau saya pulang agak malam atau kalau pagi beliau denger saya sedikit batuk, langsung deh beranjak dari tidur dan membuatin saya teh anget. Dan kalau dihitung tentu sudah berkali-kali. Saya orangnya yang gak bisa diem alias sok sibuk ini lebih banyak menghabiskan waktu di kampus dan kegiatan di luar kampus. Apalagi semester-semester pengalihan (semester 3,4,5), organisasi, komunitas, prestasi, 3 hal yang lebih saya telateni ketimbang mengurusi hati. Haha. Konon katanya mbak-mbak yang satu kos sama saya, semester pengalihan ini adalah semester keramat. Kamu bakalan galau abis-abisan kalau kamu gak punya pacar. Ya, karena prinsip seseorang berbeda-beda, saya mah cuek aja. Terkadang mikir juga sich, tapi abis itu cuek lagi. Dan ternyata semester pengalihan itu saya lewati dengan aman dan nyaman-nyaman saja, gak perlu melanggar prinsip yang sudah dibangun :D. Mungkin karena kehangatan teh anget dan wedhang jahe. *jiat apa hubungannya,haha

notes

Kamar kinclong

kamar

Pasti donk punya teman sekamar yang suka kebersihan itu menyenangkan. Haha. Kebersihan itu sebagian dari iman. Nah, ini bukan suatu alasan sich, sedikit pembenaran saja. Seperti yang saya sampaikan diatas. Semester pengalihan memang benar-benar mengalihkan. Saya kalau di kamar itu jadi lebih sering numpang tidur doank. Itu dulu saat masih banyak kegiatan. Sekarang sudah enggak kok (^^)v
Nah, jadi kalau pulang dari kampus atau kegiatan diluar, balik ke kamar, kamar udah bersih tidak seperti saat berangkat pagi-pagi tadi. Bahkan, hobi saya yang tidur dibawah kalau lagi capek banget-pun diperhatiin sama mbak Qoni. Pulang-pulang, saya udah disiapin alas tidur beserta selimut dan bantal guling dan boneka android saya dibawah. Saya nyampek tinggal tidur saja.haha. Nah pada saat itu maka tempat tidur saya akan penuh dengan berkas2 laporan yang harus saya kerjakan. Haha

Malam Minggu sendiri di Kamar malah penuh Berkah

Sometimes kalau akhir pekan pastilah para pasangan muda-mudi memanfaatkan moment itu untuk nge-date. Mbak Qoni-pun begitu. Nah, kalo saya pasti jadi penghuni setia kos setiap week-end nya termasuk malam minggu. Sebagian pulang kampong dan sebagian lagi nge-date. Saya rehat. Haha. Tapi ada sesuatu berkah jugak loh. Mbak Qoni yang tergolong gadis modern yang lapar mata alias suka beli makanan tapi gak di makan ini selalu membawa sesuatu untuk saya. Haha. Keluar malam mingguan, pulang-pulang bawa terang bulan-lah, lapis legit lah, roti bakar lah, dan lain sebagainya. Nah, karena berhubung beliau ini hanya lapar mata, maka yang mengeksekusi makanan itu adalah saya.haha

Suka banget masak macem-macem

nasi kuning

Jiwa keibuan mbak Qoni ini membuatnya tambah keceh. Suka banget masak macem-macem, bukan masak aneh-aneh kayak saya.hehe
Nah, sebagai teman se-kamarnya yang baik hati dan tidak sombong ini, saya akan mencicipi makanan mbak Qoni dengan senang hati.haha
Kalaupun saya sibuk dan berjibaku dengan tugas dan kegiatan saya, maka pulang ke kos meskipun telat, duduk di meja buka laptop dan tiba-tiba mbak Qoni membawa sesuatu dari dapur. Taraaaa, nasi kuning keceh yang enak banget dan moment yang pas banget [laper] :P

Making Surprise

surprise birthday

Mbak Qoni ini penuh kejutan. Orangnya kayak sedikit tomboy gitu, eh ternyata enggak. Dewasa banget dan keibuan loh. Ini yang membuat teman-teman di kos sayang banget sama mbak Qoni. Yang curhat ke mbak Qoni gak cuman saya doank. Hampir semua penghuni kos [ kita satu kos cuman ber-sepuluh]. Ya, karena tanggapan beliau logis dan pas ngena banget di hati.

Satu lagi, mbak Qoni itu suka ngasih kejutan. Dan yaaaa, kalau lagi ulang tahun, saya beruntung donk.hehe, gak cuman saya dink, penghuni kos lain juga. Tapi lebih sweet pas moment saya-lah, kan roommate-nya.hehe

Anyway, masih banyaaaakkk perlakuan keceh mbak Qoni lainnya sebagai roommate yang baik hati, tidak sombong, rajin nabung lagi!hehe

Sudah 3 tahun saya satu kamar dengan beliau. Dan tahun ini adalah tahun terakhir. Oktober kemaren mbak Qoni Wisuda. Seneng banget. Tapi sedih jugak lah. Hiks hiks :)

wisuda

Cantik kan ya?

Nah sebagai hadiah wisuda, saya cuman bisa ngasih ini. Mungkin tak bisa senilai dengan kebaikan mbak Qoni selama jadi roommate saya tapi ini akan memiliki makna yang dalam :)

wisuda


TAGS roommate sekamar


-

Author

Follow Me