7 Tips Ngerjain Skripsi Lancar

7 Mar 2015

skripsiSkripsi. Awalnya tentu mendengar kata skripsi saja itu udah membuat saya takut. Saya berusaha santai, bahkan tak peduli. Yang ada difikiran saya saat itu (semester 6) adalah just do the best. Melakukan apa yang bisa saya lakukan dengan cara yang paling baik. Itu saja. Jangankan Skripsi, membayangkan aja udah takut. Bahkan saat itu saya masih bingung jadi ambil konsentrasi apa. Sampai akhirnya saya menemukan cara memilih konsentrasi yang paling tepat.

Terus gimana saya bisa move on, dari yang tadinya cuek alias gak peduli dan takut sama skripsi, jadi rajin banget bimbingan dan ngerjain skripsi sampai skripsinya bisa kelar dengan cepat. Nah, gimana caranya saya move on dan mulai ngatasi rasa takut tersebut dan bisa lancar ngerjain skripsi?

1. Jangan Takut! Berfikir positif aja!

Mengatasi rasa takut untuk mengerjakan skripsi mungkin bisa dibilang gampang-gampang susah. Tapi! Ini dasar banget. Kamu gak boleh takut ngerjain skripsi ataupun takut sama dosen pembimbing. Atasi rasa takutmu diawal. Kalau belum apa-apa kamu udah takut duluan, gimana mau maju (^^)v. Atasi rasa takut itu dengan mulai banyak berfikir positif. Asli, kalau kamu berfikir positif tentang skripsi, ini bakalan ngalir gitu aja. Pasti bisa!

2. Cari topik yang memang kamu banget!

Topik Tugas Akhir/ Skripsi sangat penting nich. Cari topic skripsi yang memang kamu bisa ngerjainnya, yang kamu suka ngerjainnya, yang kamu bakalan antusias untuk ngerjainnya, yang bikin kamu ketagihan untuk ngerjainnya setiap hari. Intinya sich cari topic yang kamu banget, biar gak terasa kayak beban untuk ngerjainnya. :)

3. Jalin Komunikasi dengan Dosen Pembimbing dengan baik

Ini nich yang terkadang membuat mahasiswa bingung. Bagaimana caranya memperlakukan dosen pembimbing. Awalnya saya juga bingung seperti kalian. Bagaimana ya cara menghubungi dosen pembimbing dengan baik, bagaimana diskusi dengan beliau, dan bagaimana-bagaimana yang lainnya. Yang jelas perlakukan beliau seperti orang tua dan juga guru. Berlaku sopan dan tahu diri itu penting banget, tapi bukan berarti kamu takut untuk menghubungi beliau. Komunikasi itu penting banget. Asalkan kamu komunikasinya tahu diri alias memposisikan diri dengan bener, pasti lancar kok. Tetep jaga kesopanan tapi akrab dan hangat. Misalkan nich kalian mau Tanya jadwal beliau ke kampus, awali dengan sapaan, selamat pagi bu/pak, bagaimana keadaan ibu/bapak, semoga selalu sehat, lanjut ke sms selanjutnya yang isinya adalah pertanyaan kalian tentang jadwal beliau ke kampus terkait kalau kalian mau bimbingan. Jaman sekarang dimudahkan dengan Whats App, jadi komunikasi dengan dosen pembimbing jauh lebih mudah dan nyaman. Meskipun skripsi sudah kelar, jalinan komunikasi saya dan dosen pembimbing masih berlanjut loh :)

4. Fokus sama Skripsi Kamu

Rasa malas bakalan menyerah mendadak dan terus-terusan. Dia bakalan datang tiba-tiba, pergipun tiba-tiba. Yang kudu disiapin adalah satu FOKUS. Caranya bisa fokus, kamu yang lebih tahu. Make a deal with yourself. You must keep focus with your Skripsi. Kalau si mala situ mulai datang, you must remember the deal you have made with yourself.

5. Do it Continuously and Step by Step

Kerjakan. Apapun. Kerjakan terus menerus, apapun itu, setahap demi setahap. Skripsi kamu gak bakalan selesai gitu aja, kerjakan walau bertahap. Kalau kamu mulai bingung mana yang musti dikerjakan, kerjakan aja laporannya. Cover, kata pengantar, halaman persembahan yang bakalan buat kamu semangat melakukan penelitian lagi dan terus mengerjakan :D

6. Never Give Up!

SMS gak dibalas dosen, dosen lama gak ngampus, program gak jalan, laporan belum kelar, revisi terus-terusan dan kamu nyerah gitu aja? NO! Kalau kasus kayak gini aja udah buat kamu nyerah, gimana kamu mau lulus. Jangan pernah menyerah. Mahasiswa itu jago bikin alasan untuk bilang nyerah, heeeii! Masak iya kamu kalah sama alasan. Tekanan-tekanan itu pasti ada, Halangan, RIntangan, Ujian, Cobaan, atau apapun kamu menyebutnya, iya itu ada. Tapi itu bukan alasan untuk kamu menyerah dan berhenti ngerjain skripsi mas bro mbak sis! Just be positive! Pasti kamu bisa kalau kamu gak nyerah gitu aja. Semangat \(^^)/

7. Effort and Tawakkal

Usaha dan terus usaha. Kamu pasti bisa ngerjainnya. Semua usahamu bakalan kamu petik kelak pas waktu makek Toga dan melihat ibuk bapakmu tersenyum bahagia melihat kamu di atas podium lagi pidato kelulusan. Tawakkal juga penting banget. Justru seharusnya, Tawakkal saya letakkan di nomor satu. Why? Niat dan Effort kamu kudu dibarengin dengan memasrahkan semuanya kepada Allah. Pasrah disini bukan berarti terus kamu masrahin semua ke Allah terus tiba-tiba skripsi kamu kelar. Bukaaaann. Pasrah disini lebih ke melibatkan Allah pada setiap apapun yang kamu niatkan dan kerjakan. Pasti semuanya bakalan lancaaaaarr :D

Nah ke-tujuh point ini yang bikin saya kelar ngerjain skripsi. Masih banyak point-point penting yang bakalan saya sharing kan. Tujuh point ini adalah tahap penting di awal dan proses pengerjaan skripsi. Masih ada gimana buat timeline biar skripsi kamu kelar sesuai deadline, bikin jadwal buat hangout dengan teman-teman, jalan-jalan di tengah skripsi dan sebagainya bakalan saya share di cerita selanjutnya yaa. Semangat buat kamu yang lagi ngerjain Skripsi :)


TAGS tips skripsi ngerjain skripsi


-

Author

Follow Me