• 29

    Mar

    Temanku dari Makassar sampai Belanda

    Bahasa Inggris. Salah satu mata pelajaran yang dari Sekolah Dasar dulu saya sukai. Saking sukanya, saya selalu menyisihkan uang saku saya agar bisa les Bahasa Inggris. Dan kelas 3 SD baru terwujud, sekali pertemuan bayar 1000 rupiah. Cukup mahal juga jaman dulu, mesti mikir-mikir dulu kalau mau datang les. Uang saku saya setiap harinya hanya 500 rupiah, jadi kudu ekstra ngirit biar bisa ikut les di hari Sabtu. Nah, dari les Bahasa Inggris ini, aku memperoleh banyak teman dari SD-SD lain. tentu senang, bahkan kami masih saling ingat saat SMA kami saling dipertemukan. Saat SMA, saya juga mulai menabung lagi agar bisa join disalah satu khursusan Bahasa Inggris di desa saya, jika UN selesai. Maklum, saat SMA saya tak lagi minta uang Saku di Ibu, jadi kudu ekstra hemat agar bisa khursus. Da
-

Author

Follow Me